Siapakah "Si Pendiri Wahhabi" Muhammad bin 'abdil Wahhab?

Beliau adalah Al-‘Allamah Al-Mujaddid Al-Imam Syaikhul Islam Muhammad bin ‘Abdul Wahhab bin Sulaiman bin ‘Ali bin Musyaraf Al-Wuhaibi dari Bani Hanzhalah bin Malik At-Tamimi rahimahullah. Lahir di ‘Uyainah pada tahun 1115 H. Nama kunyah beliau adalah Abul ‘Ali atau juga ada yang berpendapat bahwa nama kunyah beliau adalah Abu ‘Abdillah atau Abul Husain.
 
Beliau rahimahullah tumbuh di bawah atap keluarga yang memiliki segudang keutamaan. Kedua orang tua beliau merupakan orang-orang yang mulia. Ayah beliau adalah Asy-Syaikh ‘Abdul Wahhab bin Sulaiman (wafat 1153 H) termasuk di antara deretan para ‘ulama yang masyhur ketika itu, sekaligus menjabat sebagai Qodhi ‘Uyainah. Sedangkan kakek beliau Asy-Syaikh Sulaiman (wafat 1079 H) terkenal sebagai ahli fiqih dan fatawa. Begitu juga paman beliau Asy-Syaikh Ibrahim rahimahullah. Adapun ibunda beliau adalah putri dari Asy-Syaikh Muhammad bin Azzaz rahimahullah.

ilustrasi
Telah tampak di masa kecilnya kekuatan hafalan dan kecerdasan. Beliau rahimahullah telah menghafal Al Qur’an pada usianya yang masih sangat dini, yakni belum menginjak 10 tahun. Pada saat itu pula beliau rahimahullah telah sibuk dengan menelaah beberapa kitab dalam bidang hadits dan ucapan-ucapan para ‘ulama. Sungguh Allah Subhanahu wa Ta’ala telah melapangkan dada beliau untuk mengetahui dengan benar hakikat tauhid sekaligus pengamalannya dan mengetahui pula lawan darinya yaitu syirik, yang mana pada zaman itu syirik telah menyebar di berbagai penjuru negeri. Mulailah beliau rahimahullah menyingsingkan lengan baju untuk berdakwah di jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala, menyeru kepada tauhid dan mengubur sedalam-dalamnya syirik dan bid’ah-bid’ah. Segala pujian hanyalah bagi-Nya. Melalui dakwah beliau Allah Subhanahu wa Ta’ala menghidupkan hati-hati yang telah dibunuh oleh Iblis dengan kesyirikan dan kebid’ahan, membuka kembali mata-mata yang telah dibutakan oleh hawa nafsu dan kemaksiatan, memunculkan kembali cahaya tauhid yang sinarnya begitu hangat menembus setiap kalbu yang terpilih, yang sebelumnya cahaya tersebut terhalangi dan tertutupi oleh awan-awan kejahilan.
 
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ
“Dan Allah yang akan menyempurnakan cahaya-Nya walaupun orang-orang kafir membencinya.” (QS. ash-Shaff : 8)

Rihlah Beliau rahimahullah dalam Menuntut Ilmu Betapa indahnya apa yang diucapkan oleh seorang penyair:
وَكُلُّ خَيْرٍ فِيْ اتِّبَاعِ مَنْ سَلَفَ وَكُلُّ شَرٍّ فِيْ ابْتِدَاعِ مَنْ خَلَفَ
Dan seluruh kebaikan pada mengikuti salaf dan seluruh kejelekan pada bid’ah orang-orang khalaf di antara kebaikan yang diwariskan oleh para ulama salaf yang wajib diikuti adalah rihlah (melakukan perjalanan) untuk menuntut ilmu syar’i, karena dengan ilmu syar’i-lah akan kokoh dan semakin sempurna tauhid dan iman seorang hamba.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
فَاعْلَمْ أَنَّهُ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ
“Maka Ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada yang berhak diibadahi selain Allah.” (Muhammad 19)

Berdalil dengan ayat di atas, Al-Imam Al-Kabir Al Muhaddits Abu ‘Abdillah Muhammad bin ‘Ismail Al-Bukhari Rahimahullah berkata:
الْعِلْمِ قَبْلَ الْقَوْلِ وَ الْعَمَلِ
“Berilmu terlebih dahulu sebelum berkata dan berbuat”.

Maka mulailah beliau (Muhammad bin ‘Abdil Wahhab) rahimahullah menuntut ilmu dari para masyaikh yang ada di negeri beliau.

GURU-GURU BELIAU

Guru pertamanya adalah ayahahanda beliau sendiri, Asy Syaikh ‘Abdul Wahhab rahimahullah. Kemudian beliau rahimahullah melakukan rihlah ke Hijaz (Makkah dan Madinah), Bashrah, Ahsa’ dan beberapa negeri yang padanya hidup para pewaris Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Di antara guru-guru beliau :

Asy-Syaikh Abdullah bin Ibrahim bin Saif.
Asy-Syaikh Muhammad Hayat As-Sindi.
Asy-Syaikh Muhammad Al-Bashri.
Asy-Syaikh ‘Abdul Lathif Al-Afalaqi Al-Ahsa’i.
Dan masih banyak lagi.

MURID-MURID BELIAU.

Seorang yang terkumpul padanya begitu banyak keutamaan dan mempelajari ilmu dari para ulama pewaris para nabi, sangat pantas sekali untuk didatangi oleh para penuntut ilmu guna mempelajari darinya bagaimana akhlak seorang ulama. Di samping dalam rangka untuk belajar ilmu-ilmu yang telah dipelajari.

Maka berdatanglah secara silih berganti para penuntut ilmu kepada Asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah. Mereka mengetahui betapa tinggi nan mulia kedudukan yang diberikan oleh Allah Ta’ala kepada beliau rahimahullah. Akan tetapi semua itu tidaklah menjadikan Asy-Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab takabbur lagi sombong, bahkan beliau rahimahullah masyhur dengan kelemah-lembutannya kepada orang-orang yang berada di dekat beliau dan betapa tawadlu’nya beliau kepada para penuntut ilmu, orang-orang yang ingin bertanya padanya dan orang-orang yang memiliki hajat kepadanya.

Berikut ini adalah sebagian murid-murid beliau:

Al-Imam Al-Mujahid ‘Abdul ‘Aziz bin Muhammad bin Su’ud.
Al-Amir Su’ud bin ‘Abdul Aziz bin Muhammad.
Putra-putra beliau; Husain, Abdullah, Ali dan Ibrahim yang mereka semuanya adalah para ulama.
Cucu beliau, Asy-Syaikh Sulaiman bin ‘Abdillah bin Muhammad bin ‘Abdil Wahhab, penulis kitab Taisiril ‘Azizil Hamid.
Cucu beliau, Asy Syaikh ‘Abdurrahman bin Hasan bin Muhammad bin ‘Abdul Wahhab penulis kitab Fathul Majid dan Qurrotu ‘Uyunil Muwahhidin.
Asy-Syaikh Ahmad bin Nashir bin ‘Utsman bin Mu’amar.
Asy-Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah Al Hushain.
Asy-Syaikh Hammad bin Nashir bin Mu’ammar.
Asy-Syaikh Husain bin Ghan’am.

KARYA TULIS BELIAU

Kitabut Tauhid
Kasyfusy Syubhat fit Tauhid
Tsalatsatul Ushul wa Adillatuha
Ushulul Iman
Tafsirul Fatihah, dan masih sangat banyak lagi karya-karya lainnya.
WAFAT BELIAU Rahimahullah

Sungguh di antara musibah terbesar yang menimpa umat ini, pada akhir bulan Dzulqa’dah tahun 1206 H adalah dengan diwafatkannya Al-Imam Syaikhul Islam Muhmammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah, dalam usia kurang lebih 92 tahun. Beliau rahimahullah menghabiskan umur tersebut dalam ketaatan, baik itu dalam hal ilmu, jihad dan dakwah. Beliau rahimahullah dimakamkan di pekuburan Dir’iyyah. Semoga rahmat Allah ‘Azza wa Jalla senantiasa tercurah kepada beliau, dan meninggikan derajatnya di sisi-Nya.

AQIDAH BELIAU Rahimahullah

Di antara nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala yang di berikan kepada beliau adalah dilapangkannya hati beliau untuk berada di atas aqidah yang suci lagi murni, aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Aqidah yang bersumber dari Al Qur’an dan As Sunnah di atas pemahaman As-Salafu ash-Shalih. Itulah Islam yang hakiki, yang diajarkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kepada para shahabatnya yang mulia. Agama yang akan terus pasti dijaga oleh Rabbul’alamin.

Bukan Islam yang dipahami oleh kaum Khawarij, Syi’ah, Qadariyyah dan yang semisal mereka, bukan pula yang hanya sekedar pengakuan belaka tanpa arti bagaimana yang terjadi pada kaum munafik, bukan pula yang masyhur diistilahkan dengan “Islam KTP”.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
ذَلِكَ فَضْلُ اللهِ يُؤْتِيْهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللهُ ذُوْ الْفَضْلِ الْعَظِيْمِ
“Yang demikian itu adalah keutamaan dari Allah yang diberikan kepada yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Memiliki segala keutamaan dan Keagungan” (Al Jumu’ah 4)
 
Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah berkata: “Aku bersaksi kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan siapa saja yang hadir dari para malaikat, dan juga aku bersaksi kepada kalian; bahwasannya aku benar-benar beraqidah dengan aqidahnya Al-Firqatun Najiyyah, Ahlusunnah wal Jama’ah.” Di lain kesempatan beliau rahimahullah berkata: “Aku khabarkan kepada kalian bahwasannya aku –dan segala pujian hanyalah bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala– adalah seorang yang mengikuti saja ( yakni mengikuti sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan jalan para salafush shalih),

Bukan seorang yang mengadakan hal-hal yang baru (bid’ah) dalam agama. Aqidahku dan agamaku yang aku beragama kepada Allah Ta’ala dengannya adalah madzhab Ahlussunnah wal Jama’ah”.
Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Abdil Wahhab rahimahullah berkata pula:
“Alhamdulillah, Aku bukanlah seorang yang menyeru dan mengajak manusia kepada madzhab seorang sufi atau seorang ahli fiqih tertentu atau seorang ahli kalam (filsafat) atau seorang imam yang diagungkan oleh pengikutnya – hanyalah aku menyeru dan mengajak untuk kembali kepada Allah saja tiada sedikit dan sekecil apapun sekutu bagi-Nya, dan juga (aku mengajak) kepada sunnah (jalan hidup) yang telah diwariskan oleh Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.” Begitullah ikrar Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Abdil Wahhab rahimahullah. Sungguh apa yang beliau ucapkan sangat sesuai dengan apa yang beliau amalkan.

Maka amat sangat naif sekali jika terlontar tuduhan bahwa beliau dan orang-orang yang bersama beliau dianggap sebagai penganut aliran, sekte, atau madzhab baru dalam Islam, atau madzhab ke-5 dalam Islam. Mereka juga menyematkan gelar “Wahhabi”, mereka mengatakan bahwa kaum “Wahhabi” adalah antek-antek Inggris, atau sekutu Inggris. Mereka juga menuduh bahwa kaum “Wahhabi” memberontak terhadap Daulah Utsmaniyyah.
Kaum “Wahhabi” mereka anggap telah menghinakan siar-syiar Islam,
dan sekian banyak tuduhan tak bertanggung jawab lainnya yang sengaja dilontarkan oleh tokoh-tokoh tarekat shufiyah atau syi’ah Rafidhah yang “kegerahan” dan resah dengan keberadaan dakwah Tauhid yang ditegakkan oleh Syaikhul Islam Muhammad bin ‘Abdil Wahhab!

Karena sejatinya Isue Wahabi hanyalah sebuah agenda besar dari musuh-musuh Islam yang ingin melenyapkan tauhid dari muka bumi ini. Maka siapa saja yang beramar ma’ruf dan nahyu munkar akan didiskreditkan dengan namawa “wahabi”. Hanya karena Muhammad bin Abdil Wahhab begitu teguh dengan tauhidnya. Begitu keras memerangi segala kemusyrikan an kemaksiatan. Sebagaimana mana para ulama terdahulu yang tidak pernah berkomfromi dengan segala bentuk kemaksiatan

PUJIAN PARA ULAMA:

Beliau bukanlah seorang yang suka atau mengharap pujian dari manusia, akan tetapi inilah kabar gembira yang disegerakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada siapa yang Dia kehendaki.
Ibnu Badran rahimahullah berkata dalam memuji Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Abdil Wahhab :
“Al-‘Alim Al-Atsari, Al-Imam Al-Kabir Muhammmad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah, seorang yang telah menempuh perjalanan jauh (rihlah) untuk menuntut ilmu, yang telah memperoleh ijazah dari para ahlul hadits pada zaman beliau dengan berbagai kitab hadits dan selainnya. Dan tatkala keilmuan beliau rahimahullah tentang atsar dan ilmu as-Sunnah telah matang dan telah mahir dalam madzhab Imam Ahmad, beliau mulai membela Al-Haq, memerangi bid’ah dan menentang/melawan segala hal baru yang dimasukan oleh orang-orang bodoh kedalam agama ini.”
Al-‘Allamah Al-Imam Muhammad bin ‘Ali Asy-Syaukani (penulis kitab Nailul Authar) berkata dalam bait-bait syairnya:
“Sungguh benar-benar telah terbit cahaya di Nejed dengan kemilaunya. Kedudukan tinggi Al Huda telah kokoh berdiri di atas dalil-dalilnya”

Begitu pula para ulama yang sejaman dengan beliau telah memberikan berbagai pujian dan sanjungan kepada beliau dan apa yang beliau bawa, seperti Al-‘Allamah Al-Imam Al-Amir Ash-Shan’ani (penulis kitab Subulus Salam Syarah Bulughul Maram), kemudian seorang ulama dari Ahsa’ Asy-Syaikh Husain Bin Ghunnam dan masih terlalu banyak para ulama lainnya yang memberikan pujian dan sanjungan kepada beliau.

Tidak ada yang mengetahui jumlah mereka kecuali hanya Allah Ta’ala. Bahkan lawan-lawan beliau pun memberikan kesaksian bahwa beliau adalah seorang tokoh besar yang melakukan perbaikan (Al-Mushlih Al-Akbar).

Di samping beliau sibuk dengan dakwah untuk mengembalikan manusia ke dalam cahaya Tauhid yang terang benderang dari gelap gulitanya kesyirikan, dan berjihad dalam menghancurkan para pembela syubhat dan para pengusung bendera kebathilan.Beliau juga seorang yang zuhud dan ahli ibadah, sekaligus ahli ilmi yang banyak memberikan sumbangsihnya kepada Islam dan kaum muslimin, terkhusus para penuntut ilmu, berupa pengajaran tentang Kitabullah dan sunnah Rasululllah Shallallahu wa Sallam.

Beliau terus melanjutkan dakwahnya dengan berbagai metode. Mulai dari mengajar dan menjelaskan ilmu, menulis buku, memberi nasihat dan peringatan, amar ma’ruf dan nahi mungkar serta mengirim surat-surat kepada negeri-negeri di sekeliling beliau. Pemerintah masa itu memberikan pertolongan dan dukungan kepada dakwah beliau, bahkan merealisasikan ucapan-ucapan beliau.

Sehingga berdirilah Daulah Islam Negara Kerajaan Saudi ‘Arabia dengan Al-Imam Muhammad bin Su’ud Rahimahullah sebagai Raja pertamanya.

Negara ini adalah negara yang sah secara syar’i, wilayah Dir’iyyah pada saat itu bukanlah termasuk wilayah kekuasaan Daulah ‘Utsmaniyyah. Maka Negara Saudi ‘Arabia ini pun tampil pula menegakkan Dakwah Tauhid, sebagai wujud melanjutkan dakwah para nabi dan rasul.

Namun terjadi berbagai penetangan dakwah yang dilakukan oleh negeri-negeri sekitar, mereka berusaha menghalangi dakwah tauhid, menutup jalan-jalan penyebaran dakwah. Mereka memusuhi tauhid dan Negara tauhid. Sehingga setelah tegak dan jelas hujjah atas mereka, tatkala penentangan terhadap tauhid terus semakin gencar, maka terpaksa upaya jihad fii sabilillah pun digulirkan.

Tak terelakkan, terjadilah sekian banyak pertempuran antara pasukan pembela kebenaran dengan pasukan pembela kebatilan (kesyirikan). Keputusan Allah Ta’ala pasti, bahwa kemenangan akan senantiasa berpihak kepada pembela kebenaran. Allah Subhanahu wa Ta’ala menolong dakwah tauhid. Maka tersebarlah dakwah tauhid, pasukan pembela tauhid berhasil menguasai berbagai negeri.

Hingga akhirnya benar-benar tegaklah daulah tauhid (pemerintahan yang berlandaskan ajaran tauhid) di Jazirah Arab. Pupus sudahlah permusuhan dan perlawanan para pembela kesyirikan, bid’ah, dan khurafat. Dari sini, muncullah para ulama yang menyeru kepada ajaran tauhid. Mereka tersebar di berbagai negeri. Karya-karya beliau yang mengandung berbagai upaya perbaikan terhadap umat tersebar dan “menjamur” di tengah-tengah umat.

Sebaliknya, padam dan sirnalah musuh-musuh tauhid. Hangus dan usanglah perlawanan mereka.
Sebagaimana firman Allah Ta’ala : “Adapun buih itu, akan hilang sebagai sesuatu yang tak ada harganya; adapun yang memberi manfaat kepada manusia, maka ia tetap di bumi.”
Namun sekali lagi dakwah tauhid yang penuh barakah ini banyak mendapat pertentangan. Terutama orang-orang yang membela kesyirikan karena mereka mendapatkan untung dengan lestarinya kesyirikan dan kebodohan di tengah-tengah umat. Baik mereka dari kalangan tokoh-tokoh tarekat Shufiyyah, Syiah-Rafidhah atau kaum pergerakan.

BUAH DAKWAH TAUHID YANG DITEGAKKAN OLEH SYAIKHUL ISLAM MUHAMMAD BIN ‘ABDIL WAHHAB Rahimahullah

Di antara buah dakwah mubarakah ini :
1. Tersebarnya ‘aqidah salafiyah, tegaknya Tauhid, hidupnya sunnah, matinya syirik, bid’ah, dan khurafat, dan tumbuhnya antusias untuk kembali kepada ajaran Al-Kitab dan As-Sunnah.
2. Tegaknya berbagai pergerakan ilmiah, bermunculannya para ulama dan menjamurnya perpustakaaan- perpustakaaan yang berisi kitab-kitab ilmu.
3. Tegaknya Daulah Islamiyah Kerajaan Saudi ‘Arabia, yang bersumber hukum Al-Kitab dan As-Sunnah. Menegakkan dakwah tauhid, sebagai ladang percontohan bagi kaum muslimin di seluruh penjuru negeri di bidang keamanan.
4. Meluasnya pengaruh positif dari dakwah ini, berupa penerangan dan penjelasan kepada kaum muslimin kepada jalan kebenaran bagi negeri-negeri sekeliling. Bahkan mereka menjadikannya sebagai contoh dan teladan.
5. Timbulnya semangat pembaharuan dan jihad menegakkan tauhid dan memberantas berbagai kesyirikan, kebid’ahan, khurafat, pengkultasan akal, dan lainnya yang banyak dipelihara dan ditumbuhsuburkan oleh tokoh-tokoh sufi atau syi’ah rafidhah, atau para pengikut mu’tazilah di banyak negeri.
6. Timbulnya semangat berjihad melawan penjajahan barat di alam Islami. Yang selama ini semangat jihad tersebut mati akibat ajaran-ajaran sesat kaum sufi, syi’ah rafidhah, dan lainnya.
7. Tersebarnya berbagai kitab-kitab salaf, mulai dari proses pencetakan hingga pembagiannya ketika musim haji.
8. Berdirinya berbagai lembaga dan pusat dakwah Islam.
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:
“Sesungguhnya barang siapa di antara kalian yang hidup sepeninggalku nanti maka ia akan melihat perselisihan yang banyak. Oleh karena itu wajib bagi kalian untuk berpegang teguh dengan sunnahku, dan sunnah Al Khulafa’ Ar Rasyidin yang terbimbing, berpeganglah erat-erat dengannya dan gigitlah ia dengan gigi-gigi geraham…”
(Shahih, HR Abu Dawud, At Tirmidzi, Ad Darimi, Ibnu Majah dan lainnya dari sahabat Al ‘Irbadh bin Sariyah. Lihat Irwa’ul Ghalil, hadits no. 2455).



Tidak ada komentar

Hikmah dalam kata akan terkenang sepanjang massa. Sertakan Komentar Anda. (Perkataan yang Tidak Sopan Tidak Akan Ditampilkan)

Diberdayakan oleh Blogger.